Traditional Japanese House

17 Fitur Unik Traditional Japanese House yang Bikin Rindu Suasana Jepang

Traditional Japanese House – Rumah tradisional Jepang memiliki fitur arsitektur dan interior unik yang dianggap sebagai bagian penting dari sejarah dan budaya Jepang. Fitur lama ini sering disertakan di rumah baru karena banyak orang masih menganggapnya menawan.

Traditional Japanese House

Traditional Japanese House
japan-talk.com

Traditional Japanese House historis dipandang sebagai sementara dan direkonstruksi kira-kira setiap 20 tahun. Rumah ini terutama terbuat dari kayu dan bahan alami lainnya seperti kertas, jerami padi dan tanah liat.

Berikut adalah beberapa fitur unik dari rumah tradisional Jepang yang bikin kamu rindu suasana Jepang.

1. Shoji

Traditional Japanese House Shoji
japan-talk.com

Rumah-rumah Jepang tidak menggunakan kaca historis, menghasilkan beberapa metode pencahayaan alami yang menarik. Shoji adalah panel geser yang terbuat dari kertas tembus dalam bingkai kayu. Benda ini digunakan untuk dinding interior dan eksterior. Shoji membantu memberi suasana dan karakter Traditional Japanese House dengan membiarkan cahaya dan bayangan menyebar.

2. Fusuma

Traditional Japanese House Fusuma
japan-talk.com

Fusuma adalah panel geser yang berfungsi sebagai pintu dan dinding. Komponen ini memberi banyak kegunaan bagi rumah-rumah Jepang karena ruangan bisa dikonfigurasi ulang secara dinamis.

3. Wagoya

Traditional Japanese House Wagoya
japan-talk.com

Tukang kayu Jepang mengembangkan teknik kayu yang canggih dan kadang-kadang membangun bangunan besar tanpa menggunakan pondasi apapun. Sambungan kayu yang kompleks yang diikat dengan tali bisa dilihat di bingkai Traditional Japanese House yang dikenal dengan nama wagoya.

4. Engawa

Traditional Japanese House engawa
japan-talk.com

Sebuah engawa adalah koridor luar yang membungkus sebuah Traditional Japanese House. Engawa digunakan sebagai pemisah antara shoji halus dan jendela bagian luar. Saat jendela ditutup, engawa merasakan sesuatu seperti lorong rahasia yang mengelilingi sebuah rumah dan bisa sangat sempit. Dalam beberapa kasus, rumah-rumah besar memiliki engawa yang luas yang menyerupai beranda di sekitar jendela yang terbuka.

5. Ranma

Traditional Japanese House Ranma
japan-talk.com

Ranma adalah panel yang berada di atas shoji atau fusuma yang dirancang untuk membiarkan cahaya masuk ke ruangan. Ranma sering dibuat dari hiasan ukiran kayu atau shoji.

6. Tokonoma

Traditional Japanese House Tokonoma
japan-talk.com

Tokonoma adalah bagian yang sedikit terangkat ke dinding di sebuah ruangan yang difungsikan untuk menerima tamu. Tokonama adalah tempat untuk meletakkan seni seperti lukisan, shodo atau ikebana. Tokonoma terkait dengan beberapa aturan tata krama dan etiket. Misalnya, bentuknya dianggap sangat buruk untuk berdiri atau duduk di tokonoma.

Tamu yang dihormati biasanya duduk dekat tokonoma dengan punggung menghadapinya. Ini memiliki maksud sikap rendah hati dan menghindari memamerkan seni berharga kepada tamu Anda.

7. Amado

Traditional Japanese House Amado
japan-talk.com

Amado adalah jendela yang digunakan untuk  menyegel rumah atau apartemen demi privasi dan keamanan. Amado sangat penting sebagai perlindungan dari topan. Amado adalah barang praktis yang berupa papan kayu atau lembaran logam. Amado benar-benar mengubah estetika sebuah Traditional Japanese House. Sebuah rumah yang terlihat terbuka  yang dikelilingi oleh layar shoji mungkin terlihat seperti gubuk kayu di malam hari yang dikelilingi oleh dinding papan kayu.

8. Genkan

Traditional Japanese House Genkan
japan-talk.com

Genkan adalah pintu masuk utama sebuah rumah yang memiliki lantai di tingkat bawah dimana Anda melepas sepatu. Daerah ini dianggap kotor. Orang meninggalkan sepatu mereka menghadap ke pintu dan berhati-hati untuk tidak melangkah di bagian bawah lantai dengan kaus kaki mereka.

Biasanya ada lemari sepatu langsung disamping genkan. Genkan adalah fitur Traditional Japanese House yang populer karena di sanalah para tamu disambut. Memakai sepatu ke rumah di Jepang dianggap sebagai pelanggaran.

9. Lantai Tatami

Traditional Japanese House Tatami
japan-talk.com

Tatami adalah tikar tradisional yang terbuat dari jerami padi. Ukurannya adalah ukuran standar yang bervariasi menurut daerah. Tatami begitu umum di Jepang sehingga rumah dan apartemen sering diukur dengan menggunakan ukuran tatami sebagai satu unit.

Tatami mewakili gaya hidup Traditional Japanese House yang melibatkan tapak dan tidur di lantai. Tatami memiliki nuansa alami dan lembut di kaki dan memiliki aroma yang menyenangkan jika pertama dibeli. Tatami terkait dengan berbagai macam tata krama dan kebiasaan seperti duduk seiza.

10. Chabudai

Traditional Japanese House Chabudai
japan-talk.com

Chabudai adalah meja dengan kaki pendek yang digunakan saat duduk di lantai. Chabudai paling sering digunakan di lantai tatami tapi juga ada di lantai yang lebih keras. Sudah biasa bagi keluarga untuk makan di chabudai sambil duduk di zabuton.

11. Zabuton

Traditional Japanese House Zhabuton
japan-talk.com

Zabuton adalah bantal tipis yang biasa duduk di lantai tatami. pada dasarnya sama dengan sebuah kursi. Pada pertandingan sumo, kerumunan orang melemparkan zabuton mereka ke dalam ring untuk memprotes hasil yang tidak populer.

12. Kotatsu

Traditional Japanese House Kotatsu
japan-talk.com

Kotatsu adalah meja rendah dengan pemanas listrik inbuilt yang ditutupi selimut futon yang berat. Orang-orang duduk dengan kaki di bawah kotatsu untuk bersantai, makan, belajar atau menonton televisi berjam-jam.

Di banyak keluarga, meja kotatsu sangat diminati di musim dingin. Di sebagian besar wilayah di Jepang, rumah tidak terpusat dan mengandalkan berbagai bentuk pemanasan ruang.

13. Kamidana

Traditional Japanese House Kamidana
japan-talk.com

Kamidana adalah Shinto Shrines kecil yang digunakan untuk mengingat orang-orang terkasih yang telah meninggal di rumah Jepang. Sudah biasa membakar dupa di kamadana setiap pagi. Benda ini biasanya dikelilingi oleh barang-barang yang beruntung dan persembahan makanan atau minuman.

14. Ofuro

Traditional Japanese House Ofuro
japan-talk.com

Ofuro adalah kata Jepang untuk mandi. Di Jepang kuno, rumah tidak memiliki bak mandi dan orang-orang mengunjungi pemandian umum yang dikenal sebagai sento setiap malam. Pada zaman Meiji, kama mandi mulai menjadi kebiasaan yang lebih umum di rumah. Kamar Mandi Jepang biasanya berada di ruangan terpisah dari toilet.

Biasanya sering memiliki ruangan yang berdampingan. Kamar mandi itu sendiri cenderung dalam tapi pendek. Sudah menjadi kebiasaan untuk benar-benar membersihkan diri sebelum memasuki bak mandi. Area shower terpisah terletak di samping bak mandi untuk tujuan ini. Orang Jepang melihat kamar mandi sebagai aktivitas santai dan cenderung mandi lama. Kamar Mandi yang terbuat dari kayu merupakan fitur unik dari beberapa rumah dan ryokan.

15. Irori

Traditional Japanese House Irori
japan-talk.com

Irori adalah perapian tradisional Jepang yang digunakan baik untuk memasak makanan dan memanaskan ruangan. Terdiri dari batu persegi yang dibangun di tengah lantai. Kait penghias dekoratif yang disebut jizaikagi tergantung di langit-langit atas lubang yang dapat digunakan untuk menangguhkan panci di atas api. Beberapa rumah modern termasuk irori dan semakin langka. Restoran-restoran tua di pedesaan Jepang terkadang ada. Dimanapun mereka ditemukan, mereka sering digunakan di musim dingin.

16. Sudare

Traditional Japanese House Sudare
japan-talk.com

Sudare adalah penutup jendela tradisional yang dibuat dengan senar horizontal dari kayu, bambu atau bahan alami lainnya. Sudare biasanya hanya digunakan di Musim Semi dan Musim Panas. Membiarkan angin sepoi-sepoi menembus tapi efektif menghalangi sinar matahari. Sudare sering dibuat dengan menggunakan teknik lama dan mungkin ada kaitan besi yang tampak terlalu besar menurut standar sekarang. Meski sebagian besar memiliki desain dasar, ada pula yang dibuat dengan sutera, benang emas dan bahan mahal lainnya.

17. Byobu

Traditional Japanese House Byobu
japan-talk.com

Byobu adalah layar lipat, sering dihiasi dengan seni yang digunakan untuk ruang partisi untuk privasi. Adalah salah satu ekspor pertama Jepang yang sukses ke Eropa ketika negara ini terbuka untuk dunia pada tahun 1860an. Byobu secara historis dianggap sebagai furnitur penting karena rumah Jepang tidak dirancang untuk privasi. Di zaman modern mereka telah jatuh dari penggunaan umum namun dikumpulkan sebagai seni.

Tinggalkan komentar

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.